Selamat datang di Blog ini

Menebar Dakwah Salafiyyah, Ahlus Sunnah wal Jamma'ah

Selasa, 05 Februari 2013

Ijazah Hadits Imam Al-Albany

Syaikh Al-Albany memiliki ijazah hadits dari ‘Allamah
Syaikh Muhammad Raghib at-Tabbagh
 yang kepadanya beliau mempelajari ilmu
hadits, dan mendapatkan hak untuk menyampaikan hadits darinya. Syaikh
Al-Albany
 menjelaskan tentang ijazah beliau ini pada kitab Mukhtasar
al-‘Uluw
 (hal 72) dan Tahdzir as-Sajid (hal 63). Beliau memiliki
ijazah tingkat lanjut dari Syaikh Bahjatul Baytar(dimana isnad dari
Syaikh terhubung ke Imam Ahmad). Keterangan tersebut ada dalam buku
Hayah al-Albany (biografi Al-Albany) karangan Muhammad
Asy-Syaibani. Ijazah ini hanya diberikan kepada mereka yang benar-benar ahli dalam hadits dan dapat dipercaya untuk membawakan hadits secara teliti.  Ijazahserupa juga dimiliki murid Syaikh Al-Albany, yaitu Syaikh Ali Hasan Al-Halabi. Jadi, adalah tidak benar jika dikatakan bahwa Syaikh hanya
belajar dari buku, tanpa ada wewenang dan tanpa ijazah.
Dalam pembahasan ini, saya pikir tidak mengapa untuk memberikan
sedikit gambaran tentang kehidupan dan pekerjaan Syaikh Al-Albany agar
kita lebih yakin perihal kedudukan beliau dalam bidang ilmu hadits, semisal
penghormatan dari ulama-ulama lain yang ditunjukan kepada beliau. Mungkin satu atau dua penjelasan pendek belumlah mencukupi, meski begitu, saya berharap informasi ini cukup menarik dan dapat memberi semangat kepada para pembaca:

1.    Syaikh Al-Albany dilahirkan pada taun 1914 M di Asykodera,
ibukota pertamaAlbania.
2.    Syaikhnya yang pertama adalah ayahnya, Al-Hajj Nuh An-Najjati, yang
telah menyelesaikan belajar Syari’ah di Istanbul dan kembali ke Albania
sebagai seorang ulama Hanafiyah. Di bawah bimbingan ayahnya, Syaikh
Al-Albany
 belajar Quran, tajwid dan bahasa Arab, dan juga fiqh Hanafiyah.
3.    Beliau belajar fiqh hanafiyah lebih lanjut dan bahasa Arab dari Syaikh
Sa’id al-Burhan.
4.    Beliau mengikuti pelajaran dari Imam Abdul Fattah dan Syaikh
Taufiq Al-Barzah
5.    Syaikh Al-Albany bertemu dengan ulama hadits zaman ini, Syaikh
Ahmad Syakir
, dan beliau ikut berpartisipasi dalam diskusi dan penelitian
mengenai hadits.
6.    Beliau bertemu dengan ulama hadits India, Syaikh Abdus Shamad
Syarafuddin
, yang telah menjelaskan hadits dari jilid pertama kitab
Sunan al-Kubra karya An-Nasai, seperti halnya karya Al-Mizzi
yang monumental
Tuhfat al-Asyraf, yang selanjutnya mereka berdua
saling berkirim surat tentang ilmu. Dalam salah satu surat, Syaikh Abdus
Shamad
 menunjukkan keyakinan beliau bahwa Syaikh Al-Albany adalah
ulama hadits terbesar saat ini.
7.    Sebagai pengakuan terhadap keilmuannya mengenai hadits, pada tahun 1955
Syaikh Al-Albany ditugaskan di Fakultas Syariah Universitas Damaskus
untuk menganalisa dan meneliti secara terperinci mengenai hadits-hadits jual
beli dan yang berhubungan dengan transaksi bisnis lain.
8.    Syaikh Al-Albany memulai pekerjaannya secara resmi pada bidang hadits
dengan men-transkrip karya monumental Al-Hafidz al-Iraqy, yaitu
Al-Mughni ‘an Hamlil-Ashfar -sebuah studi tentang beragam hadits- dan
riwayat-riwayat pada karya terkenal Al-GhazaliIhya’ Ulumudin.
Pekerjaan ini sendiri mencakup lebih dari 5000 hadits.
9.    Syaikh selalu mengunjungi perpustakaan Dhahiriyyah di Damaskus,
sehingga kemudian beliau diberi kunci perpustakaan, karena beliau sering
berada di sana dan belajar dalam waktu yang lama. Suatu hari, selembar kertas
hilang dari manuskrip yang digunakan Syaikh Al-Albany. Kejadian ini
menjadikan beliau mencurahkan seluruh perhatiannya untuk membuat katalog
seluruh manuskrip hadits di perpustakaan agar folio yang hilang tersebut bisa
ditemukan. Karenanya, beliau mendapatkan banyak ilmu dari 1000 manuskrip
hadits, sesuatu yang telah dibuktikan beberapa tahun kemudian oleh Dr.
Muhammad Mustafa A’dhami
 pada pendahuluan “Studi Literatur Hadits Awal”,
dimana beliau mengatakan, “Saya mengucapkan terimakasih kepada Syaikh
Nashiruddin Al-Albany
, yang telah menempatkan keluasan ilmunya pada
manuskrip-manuskrip langka dalam tugas akhir saya”.
10. Syaikh Al-Albany kadang-kadang terlihat keadaannya yang amat miskin
selama hidupnya. Beliau mengatakan sering mengambil sobekan-sobekan kertas
dari jalan –biasanya berupa kartu undangan pernikahan-, yang kemudian
digunakan untuk menulis haditsnya. Seringkali, dia membeli potongan-potongan
kertas dari tempat pembuangan dan membawanya ke rumah untuk dipakai.
11. Beliau senantiasa berkorespondensi dengan banyak ulama, terutama yang
berasal dari India dan Pakistan, mendiskusikan hal-hal yang berhubungan dengan
hadits dan agama pada umumnya, termasuk dengan Syaikh Muhammad Zamzami
dari Maroko dan ‘UbaiduLlah Rahman, pengarang Mirqah al-Mafatih
Syarh Musykilah al-Mashabih.
12. Keahliannya dalam bidang hadits diakui oleh banyak ulama yang berkompeten,
baik masa lalu maupun sekarang, termasuk Dr. Amin Al-Mishri, kepala
Studi Islam di Universitas Madinah yang juga termasuk salah satu murid
Syaikh Al-Albany, juga Dr. Syubhi Ash-Shalah, mantan kepala
bidang Ilmu Hadits di Universitas Damaskus, Dr. Ahmad Al-Asal, kepala
Studi Islam di Universitas Riyadh, ulama hadits Pakistan sekarang, ‘Allamah
Badi’uddien Syah As-Sindi
Syaikh Muhammad Thayyib Awkij, mantan
kepala Ilmu Tasfir dan Hadits dari Universitas Ankara di Turki; belum lagi
pengakuan dari Syaikh Ibn Baaz, Ibnul ‘Utsaimin, Muqbil bin Hadi, dan
banyak lagi yang lain pada masa berikutnya.
13. Setelah sejumlah hasil karyanya dicetak, selama tiga tahun Syaikh terpilih
untuk mengajar hadits di Universitas Islam Madinah, sejak tahun 1381 H sampai
1383 H, dimana beliau juga bertugas sebagai anggota dewan pengurus universitas
(setelah itu beliau kembali ke tempat studi pertamanya dan mengkhidmatkan
dirinya pada perpustakaan Adh-Dhahiriyyah). Kecintaan beliau pada
Universitas Madinah dibuktikan dengan mewariskan seluruh koleksi perpustakaan
pribadinya ke Universitas.
14. Beliau mengajar dua kali sepekan di Damaskus, yang dihadiri oleh banyak
mahasiswa dan dosen universitas. Di sini, Syaikh menyelesaikan pengajarannya
pada karya klasik dan modern (edited):
o   Fath al-Majid, karya Abdur Rahman bin Hushain Alu Syaikh
o   Raudhah an-Nadiyyah karya Siddiq Hasan Khan
o   Minhaj al-Islamiyah karya Muhammad As’ad
o   Ushul al-Fiqh, karya al-Khallal
o   Mustholah at-Tarikh, karya Asad Rustum
o   Al-Halal wa al-Haram karya Yusuf Qardhawi
o   Fiqh as-Sunnah karya Sayyid Sabiq
o   Ba’its al-Hadits karya Ahmad Syakir
o   At-Taghib wa at-Tarhib karya Al-Hafidz Al-Mundziri
o   Riyadh ash-Shalihin karya Imam An-Nawawi
o   Al-Imam fi Ahadits al-Ahkam, karya Ibnu Daqiqil ‘Ied
15. Setelah menganalisa hadits-hadits pada kitab Shahih Ibnu Khuzaimah,
seorang ulama hadits India, Muhammad Musthofa A’dhami (kepala Ilmu
Hadits di Makkah), memilih Syaikh Al-Albany untuk memeriksa dan
mengoreksi kembali analisanya, dan pekerjaan tersebut telah diterbitkan empat
jilid, lengkap dengan ta’liq (catatan, red) dari keduanya. Ini adalah tazkiyah
dari ulama yang lain atas keilmuan hadits Syaikh Al-Albany.
16. Pada edisi dari himpunan hadits terkenal, Misykah al-Mashabih,
penerbit Maktabah Islamy meminta Syaikh Al-Albany untuk
memeriksa pekerjaan mereka sebelum diterbitkan. Pihak penerbit telah menulis
pada bagian pendahuluan, ”Kami meminta kepada ulama hadits, Syaikh Muhammad
Nashiruddin Al-Albany
, untuk membantu kami dalam memeriksa Misykat
dan bertanggung jawab untuk memberi tambahan hadits-hadits yang diperlukan dan
meneliti serta memeriksa kembali sumber-sumber dan keasliannya pada
tempat-tempat yang diperlukan, dan membetulkan kesalahan-kesalahan…”
17. Hasil karya Syaikh yang telah dicetak, terutama pada bidang hadits dan
ilmu perangkatnya (seperti ilmu Mustholah Hadits, Jarh wa Ta’dil, Rijalul
Hadits, edit.)
 berjumlah sekitar 112 buku. Tujuh belas diantaranya
sebanyak 45 jilid. Beliau meninggalkan manuskrip minimal tujuh puluh karangan.
18. Telah terekam suatu kejadian (dan kejadian ini terdapat pada dua kaset –
murid-murid beliau sering merekam pelajaran beliau), bahwa seorang laki-laki
telah mengunjungi Syaikh Al-Albany di rumahnya di Yordania dan
menyatakan bahwa dirinya adalah seorang Nabi! Bagaimana reaksi kita ketika
berada pada situasi ini? Syaikh Al-Albany meminta lelaki itu duduk dan
mendiskusikan pernyataannya tersebut dalam waktu yang lama (seperti yang saya
katakana: ada pada dua kaset), sehingga pada akhirnya, si tamu tersebut
bertaubat dari klaimnya itu dan semua yang hadir, termasuk Syaikh turut
menangis. Pada kenyataannya, sudah berapa sering terdengar Syaikh
Al-Albany
 menangis ketika berbicara mengenai Allah, Rasul-Nya, dan
muamalah antar Muslim?
19. Pada kejadian yang lain, beliau dikunjungi tiga orang yang kesemuanya
menuduh Syaikh Al-Albany kafir. Ketika waktu sholat tiba, mereka
menolak untuk bermakmum kepada Syaikh, karena tidak mungkin bagi seorang kafir
menjadi imam sholat. Syaikh menerima hal ini, dan mengatakan bahwa menurut
pandangannya, ketiga orang ini adalah Muslim, sehingga salah satu dari mereka
berhak menjadi imam sholat. Tak lama kemudian, mereka bertiga berdebat lama
sekali mengenai perbedaan di antara mereka sendiri, dan ketika waktu sholat
berikutnya telah tiba, ketiga laki-laki ini mendesak untuk ikut sholat di
belakang Syaikh Al-Albany !
20. Selama hidupnya, Syaikh telah meneliti dan men-ta’liq lebih dari 30.000
silsilah perawi hadits (isnaad) pada hadits-hadits yang tidak terhitung
jumlahnya, dan menghabiskan waktu enam puluh tahun untuk belajar buku-buku
hadits, sehingga buku-buku tersebut menjadi sahabat sekaligus berhubungan
dengan ulama-ulamanya (pengarang kitab-kitab Sunnah tersebut, pent)(wbmstr
Jilbab Online)
sumber: http://www.troid.org
Penerjemah: Webmaster
Jilbab Online (2003)
Muroja’ah: Abu
Hudzaifah
artikel dicopy dari sini
http://bantahansalafytobat.wordpress.com/2011/05/09/ijazah-hadits-imam-al-albany/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar