Selamat datang di Blog ini

Menebar Dakwah Salafiyyah, Ahlus Sunnah wal Jamma'ah

Kamis, 11 April 2013

Tumbal seorang gadis cantik jelita.

Tumbal seorang gadis cantik jelita.

Ibnu Katsir dan ahli sejarah lainnya mengisahkan:
Sahabat Amer bin Al Ash atas perintah Khalifah Umar bin Katthab berhasil menundukkan negri mesir dan mengislamkan penduduknya.

Namun tidak selang beberapa lama dari keislaman penduduk Negri Mesir, sahabat Amer bin al Ash dikejutkan oleh satu kejadian aneh.

Sungai Nil yang menjadi sumber penghidupan penduduk setempat, di setiap tahun sekali harus diberi tumbal. Bila tidak, maka sungai Nil akan berheni mengalir.

Bukan sembarang tumbal, namun tumbal super istemewa, yaitu seorang anak gadis pingitan yang canti jelita yang didandani secantik mungkin.

Gadis tumbal tersebut diceburkan ke dalam sungai nail agar bisa mengalir kembali seperti sedia kala.


Tentu budaya ini ditentang oleh sahabat Amer bin al Ash, dengan segala konsekwensi yang terjadi.

Hampir selama tiga ulan sungai Nil berhenti mengalir, sampai-sampai penduduk setempat berencana untuk berhijrah.

Kondisi ini tentu membuat sahabat Amer bin al Ash kebingungan. Meneruskan tradisi penduduk setempat berarti berbuat kesyirikan. Tidak melakukannya, masyarakat setempat kekeringan.

Karena belum juga menemukan solusi, maka sahabat Amer bin Al Ash berkirim surat kepada Khalifah Umar bin Al Khatthab guna meminta petunjuk.

Setiba surat tersebut kepada Khalifah Umar, segera ia membalas surat gubernurnya ini

Beliau berkata: sikapmu menghentikan tradisi benar adanya, dan aku telah menirinkan satu kartu dalam amplop suratku ini. Sesampainya suratku ini kepadamu, segera lemparkan kartu itu ke sungai Nil.

Sesampai surat balasan Khalifah Umar kepada sahabat Amer bin al Ash, segera ia membuka surat tersebut, dan ternyata didapatkan satu kartu yang bertuliskan:
من عند اللَّهِ عُمَرَ أَمِيرِ الْمُؤْمِنِينَ إِلَى نِيلِ مِصْرَ (أما بعد) فإن كنت تَجْرِي مِنْ قِبَلِكَ فَلَا تجرِ وَإِنْ كَانَ اللَّهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ هُوَ الَّذِي يُجْرِيكَ فَنَسْأَلُ اللَّهَ أَنْ يُجْرِيَكَ
Dari hamba Allah Umar Pemimpin kaum mukminin kepada sungai Nil negri Mesir.
Amma ba'du: bila selama ini airmu mengalir atas kehendakmu sendiri, maka jangan pernah lagi engkau mengalir.

Namun bila Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa yang menjadikan airmu mengalir, maka kami memohon kepada Allah agar mengalirkan airmu.

SUBHANALLAH, WALLAHU AKBAR. setelah kartu itu diceburkan ke sungai Nil, maka air sungai Nil mengalir seperti sedia kala.

Dan tradisi syirik larung gadis cantik jelita sirna hingga saat ini, dan tegaklah Tauhid.

Semoga Allah membalas perjuangan khalifah Umar dan sahabat Amer bin al Ash dalam menegakkan tauhid dan syari'at Islam.

Ya Allah satukanlah kami bersama kedua sahabat Nabi-Mu ini di surga. ( al bidayah wa an nihayah 7 / 100)


Catatan tentang kisah Sungai Nil.

1) kisah di atas bukan hadits, namun kejadian di zaman khalifah umar, bila anda membaca kembali status di atas, jelaslah bukan hadits krn terjadi sepeninggal nabi.

2) perbuatan sahabat umar di atas adalah bentuk dari ruqyah ( doa ) kepada Allah yang disampaikan dlm bentuk tantangan kpd sungai nil. 

Dengan demikian bukan kartu itu bukan ajimat, karena tulisannya bisa dibaca dan artinya juga jelas. Adapun ajimat, biasanya tulisan yg sulit dibaca, dan kalaupun bisa di baca maka tdk memiliki arti, dan kalaupun memiliki arti biasanya menyebutkan nama2 aneh yg diindikasikan bahwa itu nama2 jin atau setan. 

Adapun pada kartu khalifah umar kebalikan dari itu semua, karena mengandung kesempurnaan tawakkal / berserah diri kepada Allah.

3) untuk masalah meminta hujan, sudah ada tuntunannya, yaitu dng mendirikN shalat istisqa', jd mudah, tdk perlu naik ke atas awan lalu melemparkan sesuatu.

4) telah terbukti bahwakhalifah Umar bin Al Khatthab memiliki tingkat kesholihan yang luar biasa, sampai-sampai setanpun segan untuk menempuh jalan atau gang yang sedang dilintasi olehnya. Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
«وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ مَا لَقِيَكَ الشَّيْطَانُ قَطُّ سَالِكًا فَجًّا إِلَّا سَلَكَ فَجًّا غَيْرَ فَجِّكَ»
Wahai umar, sungguh demi Allah yang jiwaku ada dalam Genggaman-Nya, tidaklah setan berpapasan denganmu di satu jalan, melainkan setan segera menghindar dan mencari jalan lain selain jalan yang sedang engkau lintasi. ( Bukhari dan Muslim)

5) kisah di atas juga menjadi bukti nyata betapa para sahabat diantaranya sahabat Amer bin Al Ash yang menjadi panglima perang Khalifah Umar bin Al Khatthab berpegang teguh dengan tauhi kepada Allah. Dan telah membuktikan ketulusan perjuangan mereka dalam menyebarkan Islam, hingga berhasil membawa negri Mesir ke pangkuan ummat Islam.

Dan alhamdulillah, sampai saat ini Islam masih menjadi agama bangsa Mesir. Semoga Allah terus mengalirkan pahala perjuangan mereka hingga hari qiyamat, dan menyatukan kita dengan mereka berkat cinta kita kepada mereka, Amiin.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar