Selamat datang di Blog ini

Menebar Dakwah Salafiyyah, Ahlus Sunnah wal Jamma'ah

Minggu, 29 Juli 2012

Kekejaman Rezim Thailand terhadap Muslim Patani: Ditangkap, Dibunuh, Diperkosa, Dicekoki Narkoba Sampai Dipaksa Jadi Budha

Ilustrasi: Derita Muslim Pattani. Foto erms
  • Penjajahan tentara Thailand terhadap muslim Patani, ternyata bukan saja secara fisik, namun juga mental. Kini banyak ditemukan anak-anak berumur 6 tahun dibawa ke kamp militer untuk diberikan narkoba. Maka kita hanya tinggal menunggu waktu melihat kehancuran generasi pemuda Islam.
  •  Anak-anak dan istri umat Islam Melayu diperkosa oleh polisi dan pejabat-pejabat Thailand.
  • Maraknya program Budhaisasi muslim Patani. Para generasi muda di Patani dipaksa beragama Budha sebagai buah dari sikap represif pemerintah Thailand.
  •   Sejak peristiwa pembunuhan umat Islam secara massal di Masjid Kerisek Patani, Takbai di wilayah Menara pada 2004, serta di Masjid Al Furqan tahun 2009 lalu, nyaris tak ada lagi tempat untuk mengadu.
  • Angka pembunuhan di Pattani menempati peringkat ketiga di dunia. “Pertama di Afghanistan, kemudian Irak, Nah yang ketiga di Pattani”
“Kami menyesalkan, tragedy kemanusiaan di beberapa wilayah, mulai dari Narathiwat, Patani hingga Yala, selalu diredam, tak pernah diberitakan dalam media-media lokal di Thailand, Malaysia, bahkan di internasional.  Untuk itu, kami berharap pemerintah dan umat islam di Indonesia turut memberi dukungan terhadap perjuangan masyarakat Muslim Patani,” tandas Ustadz Abu Jihad dari Patani United Liberation Organitation (PULO).
Inilah beritanya:
Muslim Patani Ditangkap, Dibunuh, Dirampas & Diperkosa
Jakarta– Belum lama ini, Kamis (8/12),  Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII) Pusat kedatangan tamu dari perwakilan Muslim Pattani, Thailand Selatan yang tergabung dalam PULO (Patani United Liberation Organization), sebuah elemen perjuangan rakyat Patani yang melakukan perlawanan terhadap pemerintah Thai (Thailand).
Perwakilan dari PULO tersebut berjumlah lima orang. Mereka adalah Abu Jihad, Abu Qaim Moh Najib, Ummu Madinah, dan dua orang lagi, tak mau disebut namanya, dikarenakan faktor keamanan dirinya di dalam negeri, tempat mereka tinggal yang hingga saat ini masih mencekam dan terjadi pembunuhan oleh penjajah Thai terhadap masyarakat Muslim Patani.
Seperti diakuinya, Abu Jihad kini tinggal di negeri Kincir Angin Belanda, sedangkan Abu Qaim lama tinggal di Syiria, adapun Ummu Madinah yang bersuamikan orang Malaysia kini tinggal di Kelantan, Malaysia. Dua muslim Patani lainnya yang tak mau disebut namanya itu masih tinggal di Pattani. Di hadapan pers dan sejumlah ormas Islam yang hadir pada Kamis malam, Abu Jihad  – salah seorang perwakilan PULO —  menyampaikan kabar terkini apa yang terjadi di wilayah Thailand bagian selatan, seperti di Provinsi Patani, Narathiwat dan Yala.
Kata Abu Jihad, saat ini kejahatan kemanusiaan yang dihadapi negara Muslim setelah Afghanistan dan Irak, adalah Muslim Patani diThailand Selatan. “Patani masuk urutan pembunuhan nomor tiga, setelah Afghan dan Irak,” kata Abu Jihad, muslim Patani yang telah beberapa tahun tinggal di Negeri Kincir Angin Belanda.
Dalam maklumatnya, Badan Penerangan Dewan Syuro Pimpinan Pulo (DSPP) menyampaikan kabar terkini di Patani, pada bulan Oktober dan November 20011, terjadi 33 letupan bom di Kota Yala 16 bom di wilayah Narathiwat, dan 9 letupan bom di Kota Patani, masing-masing di lokasi berbeda dengan waktu yang sama. Kemudian di Sungai Golok, sebuah wilayah  perbatasan dengan Kelantan Malaysia, yang menyebabkan 4 warga Malaysia terbunuh dan 45 lainnya cedera. Laporan ini belum termasuk peristiwa harian lainnya, seperti pemerkosaan anak-anak Melayu di bawah umur, dan sebagainya.
Sejak Yingluck Chinawatra menjadi Perdana Menteri (PM) Thailand yang baru (6 Agustus 2011), menggantikan abangnya Thaksin yang telah digulingkan melalui kudeta militer pada tahun 2006, tidak ada perubahan yang berarti untuk membawa stabilitas keamanan di Thailand Selatan menjadi lebih baik.
Buktinya,  pemerintahan darurat militer masih diteruskan, jumlah aparat militer kian bertambah banyak, peristiwa penembakan, pengeboman dan penangkapan terhadap penduduk yang tidak bersalah masih terus terjadi. Belum lagi pelecehan seksual terhadap gadis-gadis dan istri-istri orang Melayu. Untuk menjaga keselamatan diri mereka, kini banyak anak-anak muda antara usia 18-27 tahun yang hijrah mencari perlindungan ke negeri jiran Malaysia, seperti di Perlis, Kedah, Perak dan Kelantan.
Janji-janji manis Partai Phucea Thai terhadap masyarakat Melayu Patani saat kampanye untuk mengurangi jumlah tentara di wilayah-wilayah penduduk Melayu dan akan memberi kerja kepada penduduk setempat, tak lebih hanya isapan jempol belaka.
Catatan Tragedi di Patani
Sejarah mencatat, perjuangan Patani Darussalam tak terpisahkan dari umat Islam di rantau. Wilayah yang pernah berdaulat selama 455 tahun (1457-1902) itu tiba-tiba dihapuskan dari peta dunia. Sungguh kenyataan ini sangat menyakitkan hati umat Islam Patani.
“Sejarah gemilang Patani Darussalam dari 1554-1661 itu dipadamkan begitu saja. Semua orang tahu, Patani Darussalam adalah mutiara Nusantara Islam Melayu yang pernah melahirkan banyak ulama terkenal di rantau ini,” kata Abu Jihad menyesalkan.
Tak dipungkiri, para pejuang Patani Darussalam dijiwai atas dasar senasib sepenanggungan umat Islam serantau yang berasal dari rumpun yang satu. Sejak perjanjian “durjana” Anglo-Bangkok pada 1902,  Siam menjajah Patani, yang menyebabkan nama Patani Darussalam tidak lagi dipakai hingga saat ini.
Sejarah berdarah, terutama sejak perjuangan As-Syahid KH. Sulung, Major Tengku Mahmood Mahyiddin, As-Syahid Husain Cik Mansur, Tengku Abdul Jalal dan KH. Syeik Ahmad Daud Al-Fatani serta beberapa pejuang lain, sejarah umat Islam tidak bisa dilupakan dari jiwa umat se-rantau.
Yang memperihatinkan, lanjut Abu Jihad, program asimilasi ke dalam budaya Buddha-Siam dipaksa oleh rezim Phibun Songgram pada 1938 atas warga Melayu atau umat Islam Patani Darussalam, namun umat Muslim Patani tetap mempertahankan hingga kini.
Dalam maklumatnya, Abu Jihad menyebutkan beberapa musibah yang menimpa umat Islam Patani yang ditimbulkan oleh penjajah (imperialis) Siam durjana.
  1. Nama Melayu dihapuskan dan diganti dengan nama Muslim Thai.
  2. Bahasa tulisan Melayu dihapuskan dan dipaksa belajar dan menggunakan bahasa Siam.
  3. Agama Islam tidak diberi kebebasan kepada warga Melayu untuk menjalankannnya.
  4. Harta benda dan segala peternakan dirampas dengan sewenang-wenang.
  5. Membunuh warga Melayu muslim dengan tidak melalui proses pengadilan.
  6. Pengaduan rakyat Melayu atas kezaliman-kezaliman pegawai Siam tidak diindahkan dan dipedulikan.
  7. Pada tahun 1948, telah menempatkan polisi dan militer bersenjata, dan melakukan pembunuhan hingga ratusan rakyat Melayu Patani menjadi korban syahid, dan banyak sudah harta benda yang dirampas oleh militer Thai.
  8. Anak-anak dan istri umat Islam Melayu diperkosa oleh polisi dan pembesar-pembesar rezim Thailand.
  9. Pemerintahan acapkali memberi hukuman sesuka hati atas warga Melayu.
Sejak peristiwa pembunuhan massal di Masjid Kerisek di Patani dan Takbai di wilayah Menara (2004) dan di Masjid Al-Furqan di wilayah Menara (2009), tidak ada tempat umat Islam untuk mengadu.  Kondisi inilah yang membuat gerakan-gerakan Pembebasan Patani Darusalam bangkit untuk melakukan perlawanan hingga detik ini.
Sayangnya, konflik umat Islam Patani tidak mendapat tempat dan perhatian dari dunia internasional, seperti Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB), dan lembaga HAM dunia lainnya.
“Kami menyesalkan, tragedy kemanusiaan di beberapa wilayah, mulai dari Narathiwat, Patani hingga Yala, selalu diredam, tak pernah diberitakan dalam media-media lokal di Thailand, Malaysia, bahkan di internasional.  Untuk itu, kami berharap pemerintah dan umat islam di Indonesia turut memberi dukungan terhadap perjuangan masyarakat Muslim Patani,” tandas Abu Jihad. Desastian,  Sabtu, 10 Dec 2011
 Voice of Al Islam on South East Asia
***
Nasib Generasi Muslim Patani: Dicekoki Narkoba Hingga Dipaksa Menjadi Budha
Penjajahan tentara Thailand terhadap muslim Patani, ternyata bukan saja secara fisik, namun juga mental. Kini banyak ditemukan anak-anak berumur 6 tahun dibawa ke kamp militer untuk diberikan narkoba. Maka kita hanya tinggal menunggu waktu melihat kehancuran generasi pemuda Islam.
Realitas itu disampaikan Ustadz Abu Jihad dari Patani United Liberation Organitation (PULO) dalam acara Silaturahim Ormas Islam dengan PULO di Gedung DDII, kamis malam, 8/12. Melihat fenomena tersebut Ustadz yang malang melintang berjuang membebaskan Patani ini sangat khawatir. Pasalnya, jika kenyataan ini dibiarkan, maka generasi muda Islam Patani akan habis. “Sepuluh tahun kedepan, kita tidak punya lagi generasi karena sudah rusak moralnya,” ujarnya dengan raut sedih.
Hal ini ternyata belum dihitung dari maraknya program Budhaisasi muslim Patani. Para generasi muda di Patani dipaksa beragama Budha sebagai buah dari sikap represif pemerintah Thailand. Karenanya, ia sangat berharap para pelajar di Pattani bisa ditampung di Indonesia untuk belajar agama.
“Selama ini kepergian pelajar Thailand untuk belajar agama ke luar negeri berasal dari kantong kami sendiri. Sedikit sekali kami menerima bantuan. Kami sangat mengharapkan bantuan dari saudara muslim di Indonesia,” pintanya yang sekaligus disambut baik oleh Persatuan Islam (Persis) dan DDII.
Beasiswa pendikan bukan tidak ada, akan tetapi pihak pemerintah Thailand bertindak diskriminatif dalam alokasinya. Terasa sekali ketidakadilan mereka kepada umat muslim dan keberpihakan mereka kepada pelajar Budha. “Pemerintah (Thailand) hanya memberikan beasiswa kepada pelajar Budha, sedangkan kami tidak. Meski pelajar-pelajar muslim Patani lebih pintar dari mereka,” lirihnya.
Meski demikian, sekolah-sekolah Islam masih setia berdiri di Patani. Mereka sadar pendidikan adalah jalur untuk mempertahankan identitas mereka sebagai umat muslim. Namun lagi-lagi, pemerintah tidak tinggal diam. Kurikulum sekolah pun tidak lepas dari intervensi. Salah satunya adalah menghapus kurikulum Jihad. Padahal Jihad adalah kunci membebaskan Patani dari kekejaman pemerintah dan tentara sekaligus menegakkan Syariat Islam di bumi Patani Darussalam.
“Memang ada sekolah Islam, tapi semua sekolah Islam harus mengikuti kurikulum Thailand. Jihad tidak boleh diajarkan, ” imbuhnya. (Pz)
ERAMUSLIM > BERITA NASIONAL
http://www.eramuslim.com/berita/nasional/nasib-generasi-muslim-pattani-dicekoki-narkoba-hingga-dipaksa-menjadi-budha.htm
Publikasi: Jumat, 09/12/2011 13:50 WIB
(nahimunkar.com)
http://nahimunkar.com/9995/kekejaman-rezim-thailand-terhadap-muslim-patani-ditangkap-dibunuh-diperkosa-dicekoki-narkoba-sampai-dipaksa-jadi-budha/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar