Selamat datang di Blog ini

Menebar Dakwah Salafiyyah, Ahlus Sunnah wal Jamma'ah

Rabu, 25 Juli 2012

Menguatkan Hafalan dengan Mengamalkan Ilmu

Hafalan bagi penuntut ilmu sangat dibutuhkan. Ilmu di dalam hati tentu lebih baik dari ilmu dalam kitab. Dengan hafalan Al Qur'an atau hadits, seorang penuntut ilmu dapat mengambil faedah di mana pun ia berada tanpa mesti memikul banyak kitab. Di antara cara yang paling bagus untuk menguatkan hafalan adalah dengan mengamalkan ilmu yang telah dihafal.
Sufyan Ats Tsauri berkata, "Ilmu semakin kuat di benak jika diamalkan. Jika tidak, ilmu itu lambat laun akan hilang."
Asy Sya'bi dan Waqi' berkata, "Kami dimudahkan menghafalkan hadits dengan mengamalkannya."
Sebagian ulama salaf mengatakan, "Barangsiapa mengamalkan 1/10 dari ilmu yang ia ketahui, Allah akan mengajarkan apa yang ia tidak tahu."
Waqi' berkata, "Jika engkau ingin mengamalkan hadits, maka amalkanlah."
Kenapa para ulama menganjurkan seperti itu? Karena mengamalkan ilmu lebih mengokohkan hafalan. Lebih dari itu, mengamalkan ilmu akan semakin mendapat taufik oleh Allah pada ilmu lainnya, juga mengamalkannya semakin
menolongnya membedakan antara  yang benar dan yang keliru. Allah Ta'ala berfirman,
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنْ تَتَّقُوا اللَّهَ يَجْعَلْ لَكُمْ فُرْقَانًا
"Hai orang-orang beriman, jika kamu bertaqwa kepada Allah, Kami akan memberikan kepadamu Furqaan (membedakan antara yang hak dan batil)" (QS. Al Anfal: 29).

وَالَّذِينَ اهْتَدَوْا زَادَهُمْ هُدًى وَآَتَاهُمْ تَقْوَاهُمْ
"Dan oraang-orang yang mau menerima petunjuk, Allah menambah petunjuk kepada mereka dan memberikan balasan ketaqwaannya. " (QS. Muhammad: 17).

Semoga Allah memudahkan kita dalam menuntut ilmu, amal dan dakwah.
Wallahu waliyyut taufiq.


Sumber: Nasho-ihu Manhajiyyah lii Tholabi 'Ilmis Sunnah An Nabawiyah, karya Syaikh Syarif Hatim bin 'Arif Al 'Auni, hal. 75-76, terbitan Darush Shumai'iy, thn 1432 H.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar