Selamat datang di Blog ini

Menebar Dakwah Salafiyyah, Ahlus Sunnah wal Jamma'ah

Jumat, 13 Juli 2012

Embel-embel As Salafi Al Atsari

Pertanyaan, “Apa diperbolehkan memberi embel-embel as salafy atau al atsari? Padahal kami tidak mengetahui adanya ulama terdahulu semisal imam mazhab yang empat atau pun para ulama setelahnya semisal Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dan muridnya Ibnul Qayyim serta para ulama setelahnya semisal para ulama pengibar dakwah salafiyyah di negeri Nejd terutama Imam Muhammad bin Abdul Wahhab dan para ulama setelahnya semisal Syaikh Abdul Aziz bin Baz dan pakar hadits Allamah Muhammad Nashiruddin al Albani yang memberikan embel-embel al atsari atau as salafy di belakang nama mereka”
ج9- التسمي بالسلفي والأثري مباحٌ، وجائزٌ لمن هو متَّبعٌ في منهجه، وعقيدته، وعمله للسلف،
Jawaban Syaikh Ahmad bin Yahya an Najmi, “Memberi embel-embel as salafy atau al atsari di belakang nama seseorang hukumnya adalah mubah bagi orang yang benar-benar mengikuti manhaj salaf, orang yang akidah dan amalnya meneladani salaf.

فإنَّ تسمَّى بذلك خدعةً للسلفيين، ومكرًا بِهم فهو منافق،
Namun jika embel-embel tersebut untuk menipu dan memperdaya ahlu sunnah salafiyyin maka dia adalah munafik (baca: kondisi lahiriahnya tidak sesuai dengan kondisi batinnya).
وإن تسمَّى بذلك وهو مقصر في العمل؛ بعيدٌ عمَّا كان عليه السلف، فهو مراءٍ،
Sedangkan jika orang yang punya embel-embel tersebut amal memprihatinkan, sangat jauh dari salaf maka dia adalah orang yang riya atau pamer dengan embel-embel tersebut.
ومن تسمَّى بذلك وهو مستقيمٌ على منهج السلف بحسب طاقته، فذلك هو الذي وافق اسمه مسمَّاه، وظاهره باطنه،
Jika orang yang punya embel-embel tersebut memang orang yang tegak di atas manhaj salaf semaksimal kemampuan yang dia miliki maka dialah orang yang gelarannya sesuai dengan kenyataan, lahiriahnya sesuai dengan batinnya.
ولعلَّ أولئك الأئمة تركوا التسمي بذلك؛ لأنَّ في هذه التسمية شيءٌ من التزكية، فخافوا من أن يزكوا أنفسهم بذلك؛ امتثالاً لقوله تعالى: ﴿فَلا تُزَكُّوا أَنْفُسَكُمْ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنِ اتَّقَى﴾ [النجم: من الآية32] والله أعلم
Boleh jadi para imam tersebut tidak memberikan embel-embel tersebut di belakang nama mereka karena embel-embel tersebut mengandung unsur memuji diri sendiri. Mereka khawatir melakukan tindakan memuji diri sendiri dengan hal tersebut dalam rangka melaksanakan firman Allah yang artinya “Janganlah kalian memuji diri kalian sendiri karena Allahlah yang lebih mengetahui siapa saja kah yang benar-benar bertakwa” [QS an Najm:32]. Wallahu a’lam” [al Fatawa al Jaliyyah ‘an al Manahij ad Da’awiyyah karya Syaikh Ahmad bin Yahya bin Muhammad an Najmi juz 2 hal 36-37].
Catatan:
Jika mereka, para imam khawatir memuji diri sendiri dengan embel-embel tersebut maka tentu kita lebih layak untuk merasa khawatir.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar